Buka Kedai Makanan Ga Cuma Modal Gede~

Sebagai warga sukabumi... Klo keliling kota , selalu aja nemu tempat makan baru... Seneng? Seneng sih, tapi ada kecewa sih... menu yang disajikan musiman.. Musiman?

Iya seperti ada tempat makan menunya sate taichan.. di kedai lain yang baru pun  jualan menu yang sama... -_-" Walau begitu gw pengen coba makanannya, Atmosfer tempatnya atau bahkan penasaran pengen tau bedanya satu tempat dengan tempat lainnya.
Banyak tempat makan baru yang hanya mentingin tampilannya, Bikin tempat yang enak buat foto-foto buat di instagram... cara pemasaran/ beriklan lewat socmed pengunjung udah jadi trend baru saat ini. buka kedai makanan bukan hanya ngurusin tampilan tempat yang cozy atau makanan yang diolah oleh chef handal.. kadang  soal service, mengolah promo dan jualannya yang terlupakan.
Jangan hanya berpikiran  “jualan makanan apa aja di Sukabumi bisa laku nih”. 
Nusuk kedengerannya.. itu bukan asal, ini ada alasannya.. Gue sering keliling tempat makan baru dan hafal masalah-masalah yang biasanya muncul
Misal buka kedai kopi. ga terlalu fokus sama makanannya.. Tinggal pasang WIFI  atau mungkin jual cake , kentang goreng, sosis goreng, panggang,rebus dll. Dah Kelar ngonsepnya..
Bahkan resto.. lagi trend  makanan dengan keju meleleh.. semua kedai, resto, bistro jualan itu...
Atau saking pusingnya restoran jual sundanese food  terus jualan western food juga.. Tema tempat jadi amburadul~ Apalah cuma ngikutin gaya orang lain. Saking parahnya menu campur-campur gitu, tiap mau pesen yang ini kosong yang itu kosong.. yang ini udah ga dijual.. LAHHH NGAPAIN MASIH DIPASANG DI LIST MENU!
Lalu Soal service, ga kalah penting. Ga apalah ada charge biaya service 10%. Tentu konsumen dapat pelayanan yang baik, Ga cuma sekedar senyum doang.. disenyumin saja sering. Masuk minimarket juga keluar masuk disenyumin. Sikap ramah ga diikutin dengan sikap yang helpful. Ditanya soal menu ini gimana bentuknya, apa aja isinya aja bengong.. Liatin menu (yah sambil liatin harga juga) sebentar aja dah main tinggal.. 
Pernah saking ngeselinnya... duduk dilantai dua di sebuah tempat makan. tiap mau pesen musti kudu turun lantai bawah, dan si waitersnya ga langsung nyamperin. Yah tolonglah klo punya tempat makanan yang berlantai dua mestinya siapin team diatas juga.. 
Dilain tempat, ada kru dapur sampai harus keluar buat bawa makanan langsung. Kasirnya duduk dan sesekali beresin meja. Padahal saat itu tempat lagi rame. Tempat makan ya fokus di penyajian makanan yang lebih cepat. Gara-gara chiefnya juga nyambi ngebawain makanan, sampe kerjaan dia keteteran. Udah keteteran, dan gue dah nunggu 30 menit buat pesenan beef steak gue datang. tiba-tiba baru dikabarin menunya habis. WDFK ABZZ!! Satu kali pelayanan buruk bikin malas kesana lagi.
Coba deh tiap orangnya punya satu tugasnya sendiri.. ga akan belepotan klo pas lagi rame. 
Gue saking salutnya tempat makan di sebrang bubur bunut : Brunch recipe klo ga salah  namanya.. Dengan waiters yang udah paham betul dengan knowledge menunya... bahkan pelayanannya memuaskan banget, antara waiters satu dengan yang lain saling backup. Oya mereka pun pendengar yang baik dan paham betul keinginan perut si konsumennya.. Kelihatan banget pelayan yang perhatian dan atensi dan yang sekedar denger doang, pesen yamin manis yang datang yamin asin. -.-
Makanya menurut gue bisnis makanan memang bukan bisnis yang gampang. Faktor errornya bisa dari segala sisi : kualitas makanannya sendiri, servicenya, atmosphere tempatnya, dan masih banyak lagi. Sayang  aja klo sekedar banyak uang untuk jadi modal kemudian ikut-ikutan buka kedai kemudian ternyata nggak berjalan baik dan ujung-ujungnya tutup-tutup juga.

0 comments:

Post a Comment

 

BANNER

Topik Lain

Lamaran Pekerjaan Kekinian

Mungkin saking desperate kalo udah lulus sekolah / udah wisuda ternyata kamu ga kunjung juga dapat kerjaan... Mungkin ada yang salah d...

Timeline